#KESAN NUKLEAR ~ Tasik Paling Berbahaya Didunia


Tasik Chagan di Kazakhstan mempunyai pandangan panorama yang sangat indah. Rumput menghijau dan batu kecil menghiasi di tepi tasik, airnya yang tenang juga menggoda pelawat untuk berenang. Tapi awas, pelawat dilarang menyentuh air tasiknya!

Selama Perang Dingin, Soviet mula meledakkan nuklear di seluruh timur laut Kazakhstan, untuk menyiasat kemungkinan menggunakan tenaga nuklear untuk tujuan damai seperti mewujudkan saluran dan takungan, pengeboran minyak dan sebagainya.

Ujian pun sering dilakukan, yang disebut sebagai "Operasi mata lanun" oleh Kesatuan Soviet. Program yang dilakukan Soviet berlangsung berkali-kali lebih besar dari program Amerika Syarikat (AS), baik dari segi jumlahnya mahupun lokasi yang digunakan.

Sementara AS melakukan 27 ujian sebelum menyedari itu adalah idea yang buruk dan diakhiri pada tahun 1977, Soviet terus melakukannya sehingga tahun 1989, di mana sebanyak 156 ujian nuklear dilakukan di pelbagai tempat.

Salah satu ujian yang terkenal ada di Januari 1965, yang disebut ujian di Chagan, yang dilakukan di Semipalatinsk, Kazakhstan. Ujian Chagan ini direka untuk menguji kesesuaian letupan nuklear, untuk membuat takungan.


Ini adalah ujian pertama dan terbesar dari semua letupan yang pernah diuji. Sebuah bom setara dengan 140 kiloton membuat lubang yang sangat dalam, kira-kira 178 meter, dan menghasilkan takungan yang sangat besar.

Letupan itu mencipta kawah berdiameter 400 meter dan dalam 100 meter dengan ketinggian antara 20-38 meter. Dan kawah tersebut lambat laun tergenang oleh air, yang mencipta tasik.

Tasik tersebut kini dikenali sebagai Tasik Chagan, yang masih ada hingga saat ini. Namun kandungan air tasik ini sangat berbahaya kerana terdapat radioaktif di dalamnya, kira-kira 100 kali lebih banyak dari had yang dibenarkan radionuklid dalam air minum.

Pada masa penciptaannya, kerajaan Soviet bangga dengan Tasik Chagan. Mereka membuat filem dengan Menteri Jabatan Building Medium Machine, yang bertanggung jawab untuk seluruh program senjata nuklear Soviet, air tersebut dituntut boleh digunakan untuk berenang dan untuk makanan haiwan di kawasan sekitarnya.

Tetapi kadar radioaktif yang tinggi, membuat tasik tersebut merupakan bencana buatan yang pernah diperbuat manusia. Amerika dan Jepun yang mengetahui hal tersebut marah, kerana Soviet telah melakukan kesalahan dengan nuklear yang diproduksinya.

Kini, tasik tersebut dilarang untuk digunakan, baik airnya untuk berenang atau diminum.




credit

Masukkan emel anda disini untuk melanggan terus posting terbaru kami ke emel anda:


Ditaja oleh FeedBurner

0 comments: